Cina Berhasil Kloning Monyet Dari DNA, Akankah Manusia Menjadi yang Selanjutnya?

0
59
cina berhasil kloning monyet, apakah manusia selanjutnya?
Zhong Zhong dan Hua Hua, monyet hasil kloning di Cina (Foto: Viva)

Kabarnesia.com – Bayi monyet kembar baru saja dilahirkan di Cina. Dua bayi monyet yang diberi nama Zhong Zhong dan Hua Hua ini adalah hasil kloning sama seperti kambing Dolly yang juga hasil kloning.

Dolly the Sheep dikloning oleh para ilmuwan di Edinburgh 20 tahun yang lalu dengan menggunakan teknik transfer sel tunggal (SCNT).

Monyet yang dikloning itu, lahir delapan dan enam minggu yang lalu, di Chinese Academy of Sciences Institute of Neuroscience, Shanghai dan menjadikan mereka primata pertama dari urutan mamalia yang mencakup monyet, kera dan manusia untuk diklon dari sel non-embrio.

Zhong Zhong dan Hua Hua merupakan hasil dari 79 usaha kali kloning. Dua monyet lainnya awalnya diklon dari berbagai jenis sel, namun gagal bertahan.

monyet kloning lahir di Cina
Zhong Zhong and Hua Hua kera monyet ekor panjang (photo issued by the Chinese Academy of Sciences)

Peneliti juga mengatakan bahwa mereka telah mencoba beberapa metode yang berbeda, tapi hanya satu yang berhasil. Ada banyak kegagalan sebelum menemukan cara untuk berhasil mengkloning seekor monyet.

Pengkloningan ini dicapai melalui sebuah proses yang disebut transfer sel somatik (SCNT), melibatkan transfer sel nukleu yang berisi DNA-nya ke dalam sel telur yang inti atomnya telah dikeluarkan.

Para peneliti yang mengembangkan temuan tersebut mengatakan bahwa hal itu akan memungkinkan para ilmuwan membandingkan kera dengan orang lain yang secara genetis identik.

Mereka menambahkan, tidak hanya akan membantu peneliti menyelidiki mekanisme di balik penyakit manusia, namun penemuan obat-obatan dan pengembangan terapi lainnya.

Muming Poo, yang membantu mengawasi program di institut tersebut, mengatakan kepada wartawan dalam sebuah konferensi telepon.

“Manusia adalah primata. Jadi (untuk) kloning spesies primata, termasuk manusia, sekarang tidak ada lagi hambatan (secara teknologi). Alasannya, kita memecahkan hambatan ini adalah menghasilkan contoh hewan yang berguna untuk pengobatan, dan untuk kesehatan manusia. Tidak ada niat untuk menerapkan metode ini kepada manusia,” ujar Poo, dikutip NBC News, Senin (29/1).

BACA JUGA:

Dr. Muming Poo juga mengatakan, “Kami sangat sadar bahwa penelitian masa depan yang menggunakan primata non-manusia di manapun di dunia bergantung pada ilmuwan yang mengikuti standar etika yang sangat ketat.”

Para ilmuwan mengatakan mereka mengikuti pedoman internasional yang ketat untuk penelitian hewan, yang ditetapkan oleh Institut Kesehatan Nasional AS.

monyet hasil kloning di Cina
Hua Hua dan Zhong Zhong dalam inkubator. credit pic Chinese Academy of Science.

Meski begitu, tingkat keberhasilan mereka sangat rendah dan teknik ini bekerja hanya jika inti tubuh dipindahkan dari sel janin, dan bukan yang dewasa, seperti yang terjadi pada Dolly. Secara keseluruhan, dibutuhkan 127 telur untuk menghasilkan dua kera hidup.

Namun Profesor Robin Lovell-Badge, dari The Francis Crick Institute di London mengatakan bahwa dia tidak percaya bahwa hal itu meningkatkan kemungkinan kloning manusia.

“Karya dalam penelitian ini bukanlah batu loncatan untuk menetapkan metode melahirkan klon manusia hidup,” katanya.

“Ini jelas merupakan hal yang sangat bodoh untuk dicoba. Ini akan terlalu tidak efisien, terlalu tidak aman, dan juga tidak ada gunanya. Klon mungkin identik secara genetis, tapi kita jauh berbeda dari produk kloning kita,” tambahnya, dikutip Sky News, Senin (29/1).

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Unik atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

Advertisements

Comments

comments