Benarkah Kemenangan Donald Trump 2016 Silam Ada Campur Tangan Dengan Rusia ?

0
46
politik donald trump
Donald Trump diduga bekerja sama dengan Rusia untuk memenangkan suara atas Clinton (Foto: Yahoo)

Kabarnesia.com – Sepertinya memang ada yang tidak beres dengan Donald Trump dan caranya mengatur sebuah negara.

Mulai dari masalah kesehatannya yang dipertanyakan, mengalami ‘shutdown’ pada pemerintahan karena anggaran yang tidak mencukupi, sekarang Trump dipanggil untuk diinvestigasi oleh Robert Mueller.

Robert Mueller adalah seorang mantan direktur FBI yang dihormati dan sekarang kepala penyelidik. Ia dan timnya membuka sebuah kantor di Washington DC. Ia dan timnya diam-diam menarik benang dari salah satu pertanyaan politis paling terkenal di sejarah AS.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

“Apakah Donald Trump kongkalikong dengan Vladimir Putin dalam kampanye pemilu 2016 silam?”

Robert Mueller dan Donald Trump. Credit Pic Charles Dharapak ABC News.

Pada awal bulan ini, Trump menolak untuk melakukan wawancara dengan Robert Mueller, mengklaim bahwa kesaksiannya tidak diperlukan untuk investigasi Rusia yang dia sebut “Tipuan Demokratik”.

Tetapi ia berubah pikiran. Donald Trump mengatakan Rabu (24/1) malam, bahwa dia bersedia untuk berbicara dengan kantor penasihat khusus di bawah sumpah.

Ia juga menambahkan bahwa dia “menanti-nanti” untuk berbicara dengan Robert Mueller, orang yang sedang menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016, termasuk dugaan ‘bisnis’ dalam kampanye Trump.

Pengacara Trump telah berbicara dengan tim Mueller mengenai investigasi yang akan dilaksanakan tersebut. Trump mengatakan bahwa tidak ada tanggal yang ditetapkan, namun pengacaranya mengindikasikan bahwa hal itu bisa terjadi dalam dua sampai tiga minggu ke depan.

Tim Mueller bertugas menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilihan tersebut, termasuk meretas email Partai Demokrat dan berhubungan antara anggota kampanye Trump dan orang-orang Rusia yang terkait.

Kantor penasihat khusus tersebut telah mendakwa manajer kampanye Trump mantan Paul Manafort dengan pencucian uang dan persekongkolan, mantan penasihat keamanan nasional Michael Flynn dan salah satu penasihat kebijakan luar negerinya, George Papadopoulos, masing-masing mengaku bersalah berbohong kepada FBI mengenai hubungan mereka dengan orang Rusia.

Trump menegaskan bahwa “sama sekali tidak ada persekongkolan” antara timnya dan Rusia selama kampanye pemilihan 2016.

Empat orang sejauh ini telah didakwa dalam penyelidikan Mueller yang berkaitan dengan Trump selama masa kampanye. Di antaranya, James Comey, kepala FBI yang tiba-tiba dipecat pada bulan Mei 2017 lalu, bersaksi bahwa Trump telah memintanya untuk melakukan penyelidikan terhadap mantan penasihat keamanan nasional Michael Flynn.

Jaksa Agung AS Jeff Sessions juga diwawancarai minggu lalu oleh tim Mueller dan diyakini sebagai pejabat administrasi Trump berpangkat tertinggi untuk diinterogasi.

Mantan kepala staf Reince Preibus dan menantu Presiden, Jared Kushner, juga ikut diinterogasi.

BACA JUGA:

Trump berbicara kepada wartawan bahwa dia “benar-benar” akan berbicara dengan FBI di bawah sumpah, Trump bertanya-tanya apakah mantan saingan politiknya dari Demokrat, Hillary Clinton pernah melakukannya.

“Apakah Hillary melakukannya di bawah sumpah?” tanyanya dikutip dari NBC News, Selasa (30/1).

Clinton pernah melakukan wawancara sukarela pada bulan Juli 2016 mengenai penyelidikan FBI tentang penggunaan server email pribadi.

Namun, apakah seseorang berada di bawah sumpah atau tidak adalah tidak penting, karena membuat pernyataan palsu ke agen federal masih dapat mengakibatkan tuduhan sumpah palsu berdasarkan undang-undang federal.

Tidak Bisakah Robert Mueller Dipecat?

Pemecatan Robert Mueller akan dilihat oleh masyarakat dan saingan Trump sebagai usaha yang licik untuk menghalangi keadilan dan dapat mencemari nama presiden.

Seorang pengacara Gedung Putih mengatakan bahwa tidak ada pertimbangan untuk memecat atau mengganti penasihat khusus.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Donald Trump atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

Comments

comments