Jakarta dan Kota-Kota Krisis Air di Dunia

2
35
Krisis air akan melanda hampir semua kota di dunia
Krisis air akan melanda hampir semua kota di dunia (Foto: National Geographic)

Kabarnesia.com – Pertumbuhan penduduk dan kekeringan, yang mungkin diperburuk oleh perubahan iklim, memicu krisis air perkotaan yang paling dramatis di dunia.

Cape Town, salah satu kota metropolitan paling makmur di Afrika Selatan sekarang sedang mengalami krisis, yaitu mengumpulkan jatah komoditas paling berharga di kawasan tersebut: air minum.

Meskipun PBB melihat masalah ini akan terjadi di seluruh dunia, solusi yang direkomendasikannya ialah dengan menampung air hujan, mendaur ulang air limbah, memperbaiki limbah dan saluran air, dan lebih banyak lagi yang perlu diterapkan secara lokal.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Beberapa tantangan terbesar akan datang di kota-kota, di mana sistem ekonominya tinggi dan populasi meledak. Dan nantinya, sebagian besar air bersih yang tersedia hilang dari infrastruktur akan terbuang.

Meskipun air mencakup sekitar 70% permukaan bumi, terutama air minum, tetapi tidak sebanyak seperti yang dipikirkan orang. Hanya 3% saja yang segar dan bisa diminum.

Sebuah survei tahun 2014 terhadap 500 kota terbesar di dunia memperkirakan bahwa satu dari empat kota berada dalam situasi “water pressure.”

Tidak hanya Cape Town, tapi masih banyak kota-kota besar dan terkenal di dunia yang juga diprediksi akan mengalami krisis air.

BACA JUGA:

Kota-Kota Besar dan Modern yang Terancam Krisis Air

  1. TOKYO. Seharusnya tidak memiliki masalah air: Ibu kota Jepang ini menikmati curah hujan rata-rata yang serupa dengan Seattle atau London. Tapi semua curah hujan itu terkompres menjadi hanya empat bulan dalam setahun, dalam dua musim saja. Menyimpan begitu banyak air dalam waktu singkat di daerah seluas empat kali lebih padat seperti California tentu saja akan menjadi tantangan.
  2.  LONDON. London menghadapi populasi yang berkembang pesat dan memeras setiap tetes terakhir dari pipa ledeng berusia berabad-abad. Departemen air London memperkirakan bahwa mereka dapat memenuhi kebutuhan air di kota untuk dekade berikutnya namun harus menemukan sumber baru pada tahun 2025.
  3. KAIRO. Sebuah studi Organisasi Kesehatan Dunia UNICEF yang dirilis awal tahun ini menemukan bahwa daerah pedesaan ke selatan kota, di mana lebih dari setengah penduduk Mesir tinggal, bergantung pada sungai tidak hanya untuk irigasi dan air minum, tetapi juga untuk pembuangan limbah.
  4. BEIJING. Dengan 21 persen populasi dunia, Cina hanya memiliki 6 persen air tawarnya. Sebuah situasi yang akan memburuk karena hujan di Cina Utara tidak lebih dari satu abad yang lalu, dan gletser di Tibet, yang merupakan sistem terbesar di luar Antartika dan Greenland merupakan sumber utama air minum di negara bagian selatan dan barat, semakin surut daripada yang diperkirakan. Program Lingkungan PBB memperkirakan bahwa secara nasional, warga Cina dapat mengandalkan hanya seperempat sampai sepertiga dari jumlah air bersih yang digunakan di seluruh dunia setiap hari.
  5. SAO PAULO. Di São Paulo, memiliki rata-rata tahun hujan lebih banyak daripada di negara bagian A.S lainnya. Sayangnya, saluran pembuangan tidak dapat menampung turunnya air hujan, dan justru air yang sangat dibutuhkan untuk menjadi sumber air minum malah menjadi ancaman banjir perkotaan.
  6. MEXICO CITY. Departemen air Mexico City memperkirakan bahwa mereka kehilangan 260 galon per detik yang cukup untuk menyediakan air dalam sebuah keluarga dengan empat orang selama sehari. Komisi air nasional Meksiko CONAGUA memperkirakan bahwa antara 30 dan 40 persen air minum ibu kota hilang karena kebocoran pada sistem pipa air. Kabar baiknya adalah bahwa kebocoran bisa diperbaiki.
  7. JAKARTA. Masalah air ini diperparah dengan tindakan manusia secara langsung. Karena kurang dari separuh dari 10 juta penduduk kota tersebut memiliki akses terhadap air pipa, penggalian sumur secara ilegal yang sangat banyak. Praktek ini menguras akuifer bawah tanah. Sebagai konsekuensinya, sekitar 40% wilayah Jakarta sekarang berada di bawah permukaan laut, menurut perkiraan Bank Dunia. Saat ini semuanya semakin memperburuk keadaan, sebab akuifer tidak diisi ulang meski hujan lebat karena prevalensi beton dan aspal yang berarti tanah tidak bisa menyerap curah hujan.

Jumlah air di atmosfer bumi kurang lebih tetap, artinya seiring dengan pertumbuhan populasi dan ekonomi, apa yang kita butuhkan untuk menjadi bersih, tersedia, dan dilestarikan. Perekonomian, infrastruktur, sistem sungai dan iklim bervariasi dari satu tempat ke tempat lain, dan solusinya juga harus dilakukan.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

Comments

comments

2 KOMENTAR

Comments are closed.