Perang Suriah: Tidak Akan Berhenti dan Masih Terus Berlanjut

1
515
Peperangan di Suriah sulit dihentikan (Foto: Mirajnews)

Kabarnesia.com РSudah 7 tahun lamanya sejak Suriah dilanda krisis peperangan yang tiada hentinya. Berawal dari Bashar Al-Assad yang mempunyai kekuatan sejak menggantikan ayahnya pada tahun 2000.

Ia berjuang untuk menguasai negaranya setelah banyak protes menentang pemerintahannya dan akhirnya malah berubah menjadi perang skala besar.

Perang di Suriah pertama kali terjadi pada bulan Maret 2011, ketika warga Suriah berusaha untuk menggulingkan pemerintah yang dipimpin oleh Bashar al-Assad setelah pasukan keamanan menembaki dan membunuh demonstran anti-Assad di jalan-jalan Deraa.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Rezim Assad juga telah dikritik oleh masyarakat internasional karena penggunaan senjata kimia dan pelanggaran hak asasi manusia.

Terlepas dari tindakan dan protes ini, Assad terus menguasai negara tersebut dengan dukungan Rusia dan Iran.

Presiden Donald Trump langsung menyerang Assad pada bulan April 2017, setelah sebuah laporan menyatakan bahwa Assad telah menggunakan senjata kimia pada warga sipil.

Menurut Komisaris Tinggi Urusan Pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa, lebih dari 5 juta orang telah meninggalkan Suriah sejak perang dimulai, dan 6,1 juta lainnya saat ini masih terlantar di dalam negeri mereka sendiri.

Suriah juga memiliki lingkup media yang kompleks dan berubah-ubah, terbagi antara gerai pro pemerintah dan yang dijalankan oleh kelompok bersenjata dan oposisi. Lebih dari 200 pekerja media terbunuh sejak dimulainya pemberontakan.

bom suriah
Bom di Suriah (Foto: VOA Islam)

Assad mengirim bom lagi

Serangan udara Suriah dan Russia yang pada hari Minggu (18/2) dan Senin (19/2) menabrak daerah Ghouta Timur, dan membuat sebagian rumah sakit tidak dapat beroperasi.

Ghouta adalah satu dari empat zona deeskalasi yang diduga dibuat dalam sebuah kesepakatan Mei 2017 yang ditengahi oleh Rusia, Turki dan Iran untuk memadamkan pertempuran antara pasukan pemberontak dan rezim Assad.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan, sedikitnya 250 warga sipil telah terbunuh sejak eskalasi tersebut dimulai, di antaranya puluhan anak-anak.

Dan sedikitnya dua petugas kesehatan tewas dalam serangan tersebut, menurut Union of Medical and Relief Organizations (UOSSM), yang mengelola rumah sakit di Suriah yang memiliki oposisi, serta satu relawan White Helmets.

BACA JUGA:

Ambisi Assad

Presiden Assad sekarang terlihat seperti sedang mencoba menyulap daerah terakhir dan yang paling utama, yaitu di Ghouta Timur sekitar Damaskus. Ini akan mengamankan kemenangannya di sekitar ibu kota, dan akan menjadi momen yang sangat besar.

Tapi, Suriah tetap terhubung ke dalam jaringan perang dan politik kekuasaan, yang menjamin lebih banyak konflik.

Perang saudara Suriah mungkin telah berkecamuk hampir tujuh tahun, namun pemboman baru-baru ini terhadap wilayah sipil telah mendorong para pekerja bantuan musiman untuk anak-anak dari PBB. UNICEF menerbitkan sebuah pernyataan “kosong”, sulit diungkap dengan kata-kata.

“Tidak ada kata-kata adil terhadap anak-anak yang terbunuh, ibu mereka, ayah mereka dan orang yang mereka cintai,” tulis UNICEF dalam sebuah pernyataan.

korban suriah
Anak-anak menjadi korban peperangan di Suriah (Foto: Deras)

Pesan dari direktur regional UNICEF Geert Cappelaere berisi sepuluh baris kosong dengan tanda petik untuk menunjukkan teks yang hilang sebelum selesai dengan catatan kaki.

“Kami tidak lagi memiliki kata-kata untuk menggambarkan penderitaan anak-anak dan kemarahan kami,” katanya.

“Apakah orang-orang yang menimbulkan penderitaan masih memiliki kata-kata untuk membenarkan tindakan barbar mereka?”

Meskipun rezim Assad sudah ‘diteriaki’ oleh PBB dan organisasi kemanusiaan lainnya, tapi tetap saja ambisi dan keinginannya memiliki Suriah seperti tidak akan ada habisnya.

Perang masih akan terus berlanjut. Dan mungkin hanya kematiannya yang akan bisa menghentikan perbuatannya.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

Comments

comments

1 KOMENTAR

Comments are closed.