Perang Suriah yang Semakin ‘Gila’

0
91
perang suriah
Seorang ayah menggendong anaknya yang tewas dalam perang di Suriah (Foto: Detik)

Kabarnesia.com – Korban bom yang berjatuhan di Ghouta Timur, Suriah semakin bertambah kian hari. Dan semakin dideperparah dengan keterbatasan obat-obatan dan makanan yang bisa masuk ke kawasan pemberontakan tersebut.

Seorang ayah yang menangisi dan memeluk anaknya sebelum dikuburkan menjadi sebuah pemandangan kejam dan menyayat hati, bahkan Ghouta Timur telah dianggap sebagai neraka dunia.

Dan Assad sepertinya dengan ‘sengaja’ tidak memperbolehkan relawan dari PBB untuk masuk ke dalam kawasan itu dan membiarkan orang-orang tidak berdosa mati begitu saja.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Oleh karena itu, Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson telah mengisyaratkan, dia bisa membalas serangan terhadap pemerintah Bashar Al-Assad Suriah karena dugaan serangan kimia, dengan mengatakan bahwa dia berharap Negara Barat tidak akan “tinggal diam” jika klaim tersebut terbukti.

Johnson menanggapi sebuah pertanyaan mendesak di Parlemen Inggris mengenai situasi di Suriah dan serangan yang sedang berlangsung di Ghouta Timur.

Menteri tersebut tampaknya membenci fakta bahwa tindakan militer di Suriah pada awalnya diblokir oleh Dewan Perwakilan Rakyat di Inggris ketika mantan Perdana Menteri David Cameron memintanya kembali pada tahun 2013, meskipun kemudian dibatalkan oleh pemungutan suara dua tahun kemudian.

BACA JUGA:

Ini terjadi saat pasukan pemerintah Suriah melakukan salah satu pemboman terberat mereka terhadap kelompok teroris di Ghouta Timur.

Dokter dan pemantau setempat mengatakan bahwa sampai 18 orang telah terluka akibat serangan gas klorin pada hari Minggu (25/2).

Pada hari Minggu (25/2) lalu, Pusat Rekonsiliasi Rusia di Suriah memperingatkan bahwa gerilyawan yang menahan sandera sipil di Ghouta Timur dapat melakukan serangan kimia provokatif.

Militan tersebut masih menembaki pinggiran kota Damaskus tersebut meskipun kesepakatan gencatan senjata PBB tercapai pada hari Sabtu (24/2).

Pada serangan tersebut, Johnson mengatakan, “DPR akan mencatat laporan penggunaan gas klorin yang mengancam. Saya meminta agar laporan ini diselidiki sepenuhnya dan siapa pun yang bertanggung jawab untuk menggunakan senjata kimia di Suriah dapat dimintai pertanggungjawabannya,” sebagaimana dikutip Independent, Kamis (1/3).

Johnson juga memuji tindakan Presiden AS Donald Trump dalam meluncurkan puluhan rudal Tomahawk di sebuah pangkalan udara Suriah tahun lalu, setelah Presiden Assad sebelumnya ditemukan telah menggunakan gas untuk melumpuhkan syaraf di daerah yang dikuasai pemberontak.

Namun, Johnson menegaskan bahwa dia tidak yakin bahwa rezim Suriah akan dapat mengamankan kemenangan militer yang lengkap di negara tersebut, karena dia mendesak pendukungnya, Rusia untuk menggunakan pengaruhnya atas kediktatoran dan membantunya mencapai solusi politik.

Emily Thornberry, Sekretaris Luar Negeri Inggris, menyebut pemboman tanpa pandang bulu di Suriah dan penggunaan senjata kimia adalah “sebuah kejahatan perang”, dan menambahkan bahwa di sana harus menjadi sebuah perhitungan bagi mereka yang bertanggung jawab.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Nasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

Comments

comments