Donald Trump, Xi Jinping, dan Pengaruh Cina Terhadap Amerika Serikat

0
42
Donald Trump kritik Presiden Cina Xi Jinping
Donald Trump kritik Presiden Cina Xi Jinping (Foto: Tribun Jogja)

Kabarnesia.com – Berita dari Cina selama sepekan terakhir telah sepenuhnya menekankan bahwa negara tersebut berada pada jalan menuju sistem politik yang lebih terbuka dan ‘demokratis’.

Trump mungkin mengatakan bahwa bukan tempat Amerika untuk memberi kuliah kepada pemerintah lain mengenai politik internal negara mereka.

“Promosi demokrasi” bisa dimengerti tidak memiliki nama terbaik saat ini. Harus ada perdebatan yang kuat dan serius mengenai kapan, entah, dan dengan metode apa AS harus berusaha mempromosikan demokrasi di luar negeri.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Melakukan hal itu tidak selalu produktif atau bisa dibenarkan. Konon, seharusnya ada kesepakatan mengenai spektrum politik bahwa, paling tidak, Presiden Amerika Serikat harus percaya bahwa demokrasi adalah sistem yang lebih baik.

Menurut rekaman tertutup Trump di perkebunan Mar-a-Lago yang diperoleh CNN, dia mendukung langkah Presiden Cina Xi Jinping untuk memperpanjang kekuasaannya tanpa batas waktu.

Seperti kebanyakan cuitan Donald Trump lainnya, gagasan yang dia ungkapkan di sini dianggap sedikit konyol. Untuk satu hal, Trump sebenarnya meremehkan propaganda Cina.

Tidak jelas apakah Trump, yang membuat komentar tentang Xi Jinping adalah sebuah bahan candaan atau tidak. Penguasa Gedung Putih itu tidak menanggapi pertanyaan yang diajukan oleh media.

Para pemimpin negara yakin sepenuhnya bahwa model otoriter mereka adalah yang paling sesuai untuk negara tersebut. Yang kurang jelas sekarang adalah apakah Presiden Amerika Serikat Donald Trump merasakan hal yang sama mengenai hal itu.

Presiden Donald Trump tidak merahasiakan kekagumannya terhadap pemimpin kuat seperti Presiden Rusia Vladimir Putin dan Rodrigo Duterte dari Filipina.

BACA JUGA:

Dilihat dari kekuatan dan kekuasaan Xi yang tidak terkendali, beberapa pengamat dan pakar menyamakannya dengan peraturan kekaisaran Vladimir Putin di Rusia, namun kesamaannya sebenarnya terbatas.

Dalam masalah diplomasi dan perang, Putin memegang sebagian besar senjata yang lemah: hacker dalam politik Amerika, milisi di Ukraina, dan bisa menghalangi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Xi, sebaliknya, justru ia dinilai sangat berpengaruh. Pada saat ini, ekonomi dan militer Xi akan menimbulkan tantangan yang jauh lebih besar pada kepemimpinan Amerika daripada kepemimpinan Putin.

Xi, dalam lima tahun pertamanya berkuasa, membongkar apa yang dikenal di Cina sebagai qian guize (peraturan tak tertulis), yang memungkinkan orang menyuap ke kantor yang lebih tinggi pangkatnya dan korupsi.

Sekarang dia mengeluarkan peraturan tertulis, dan sampai pada tingkat di mana dia menerapkan peraturan tersebut terhadap sistem internasional, termasuk peraturan tentang perdagangan, senjata, dan akses ke perairan internasional.

Dan akhirnya, Amerika menghadapi tantangan yang paling serius sejak berakhirnya Perang Dingin.

Efek penuh kekuatan baru Xi tidak akan terlihat dalam semalam. Andy Rothman, seorang ahli strategi investasi di Matthews Asia, yang bekerja di Cina selama lebih dari dua puluh tahun, mengatakan kepada media, “Dari perspektif ekonomi atau investasi, mungkin ini adalah hal yang baik, karena Xi memang mengarahkan kemudi ekonomi ke arah kanan.”

“Sektor swasta menghasilkan semua pekerjaan dan lowongan baru, pertumbuhan pendapatan yang kuat dan inflasi moderat, dan Xi telah mulai menangani masalah utang negara,” tambah Rothman.

Rothman memberi kredit khusus kepada Xi, karena mengambil langkah-langkah yang tidak begitu kentara, namun penting untuk meredakan masalah keuangan dan ekonomi Cina, terutama di industri berat.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Comments

comments