Stephen Hawking, Sang Professor Fisika yang Selalu Bertentangan Dengan Tuhan

1
428
stephen hawking tak percaya tuhan
Sampai akhir hayatnya, teori yang diciptakan Hawking selalu bertentangan dengan keberadaan Tuhan (Foto: Boing-Boing)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com – Profesor Stephen William Hawking lahir pada tanggal 8 Januari 1942 (tepatnya 300 tahun setelah kematian Galileo) di Oxford, Inggris.

Rumah orang tuanya berada di London Utara, tapi selama perang dunia kedua, Oxford dianggap tempat yang lebih aman untuk memiliki bayi.

Ketika berusia delapan tahun, keluarganya pindah ke St. Albans, sebuah kota yang berjarak sekitar 20 mil sebelah utara London. Pada usia sebelas tahun, Stephen pergi ke St. Albans School dan kemudian ke University College, Oxford (1952), perguruan tinggi ayahnya.

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Stephen ingin belajar matematika meski ayahnya lebih memilih ia belajar tentang pengobatan. Matematika tidak tersedia di University College, jadi dia mengejar fisika sebagai gantinya.

Pada tahun 1963, Stephen didiagnosis dengan ALS, sebuah bentuk Motor Neurone Disease, tak lama setelah ulang tahunnya yang ke 21. Terlepas dari kursi roda dan tergantung pada sistem suara komputerisasi untuk komunikasi, Stephen terus menggabungkan kehidupan keluarga (dia memiliki tiga anak dan tiga cucu) dengan penelitiannya tentang fisika teoritis.

Setelah tiga tahun dan tidak terlalu banyak bekerja, ia dianugerahi gelar kehormatan kelas satu di bidang sains alami.

Professor Stephen Hawking memiliki tiga belas derajat kehormatan. Dia dianugerahi CBE (1982), Companion of Honor (1989) dan Presidential Medal of Freedom (2009). Dia adalah penerima banyak penghargaan, medali dan hadiah, terutama penghargaan Fisika Dasar (2013), Copley Medal (2006) dan hadiah Wolf Foundation (1988).

Dia juga merupakan anggota dari Royal Society dan anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional AS dan Akademi Ilmu Kepausan.

Dan fisikawan terkenal dunia ini menghembuskan napas terakhirnya pada usia 76 tahun, di rumahnya di Cambridge pada dini hari Rabu (14/03).

Tidak pernah percaya Tuhan

Profesor Hawking telah lama menjadi pengkritik gagasan tentang akhirat atau segala kekuatan Tuhan. Dia mengatakan wajar untuk percaya pada Tuhan sebelum kita memahami sains, tapi ternyata sains memberikan penjelasan yang lebih baik.

Sebelumnya, beberapa penasihat agama telah menggunakan karyanya sendiri sebagai saran kepercayaan pada Tuhan.

Namun Profesor Hawking menjelaskan, paling tidak dalam bukunya The Grand Design 2010, dia bermaksud berkomentar hanya secara metaforis. Dalam buku itu dan pada wawancaranya di berbagai tempat, dia berpendapat bahwa tidaklah perlu bagi Sang Pencipta untuk memulai alam semesta, membuatnya secara langsung bertentangan dengan banyak orang yang memanfaatkan kutipan itu.

Ia juga mengatakan bahwa jika Tuhan ada, Dia hanya senang bermain dadu dan melemparkan dadunya ke tempat di mana tidak ada manusia yang bisa menemukannya.

BACA JUGA:

Penyakitnya tidak mengubahnya melawan Tuhan. Dia adalah seorang atheis bahkan sebelum dia didiagnosis. Sama seperti dia tidak membutuhkan Tuhan untuk menjelaskan keberadaan alam semesta, dia tidak membutuhkan Tuhan untuk menjelaskan kelangsungan hidupnya.

Kasusnya selalu menjadi keanehan sekaligus keajaiban selama beberapa tahun ke belakang. Hawking baru berusia 21 tahun saat didiagnosis. Perlu diketahui, penyakit yang diderita Hawking biasanya membunuh korbannya dalam waktu dua sampai lima tahun.

Tapi Hawking telah bertahan lebih dari 50 tahun. Hawking mengaitkan umur panjangnya dengan keinginan yang kuat untuk hidup dan hasrat keras kepala untuk tidak membiarkan penyakitnya mencegahnya menjalani kehidupan yang penuh.

Di akhir buku The Grand Design, Hawking merangkumnya di halaman 180: “Penciptaan spontan adalah alasan mengapa ada sesuatu dan bukan apa-apa, mengapa alam semesta ada, mengapa kita ada. Tidak perlu meminta Tuhan untuk menggambar dengan kertas biru dan pergi untuk mengatur alam semesta. ”

Dalam wawancara El Mundo, Hawking berkata, “Ketika orang bertanya kepada saya apakah Tuhan menciptakan alam semesta, saya katakan kepada mereka bahwa pertanyaan itu sendiri tidak masuk akal.”

“Waktu tidak ada sebelum Big Bang, jadi tidak ada waktu bagi Tuhan untuk mewujudkan alam semesta. Ini seperti meminta petunjuk ke ujung bumi. Bumi adalah sebuah bola, dan itu tidak memiliki keunggulan dan manfaat. Jadi mencari (jawaban atas Tuhan) itu adalah sebuah pekerjaan yang sia-sia. ”

Memang, ilmu pengetahuan dan agama adalah tentang hal-hal yang berbeda secara mendasar. Tidak ada agama yang pernah dianggap usang oleh fakta atau pengamatan, namun ini terjadi pada sebagian besar teori ilmiah, setidaknya dalam jangka panjang.

Kemajuan ilmu pengetahuan adalah dengan terus menempatkan ide-ide teoritis untuk uji eksperimental. Betapapun indahnya gagasan teoritis, itu pasti harus dibuang jika bertentangan dengan eksperimen.

Seperti aktivitas manusia lainnya, sains memiliki kekurangan dan tidak selalu mengalir dengan lancar, namun tidak ada yang benar-benar meragukan kemajuan yang telah diraihnya dalam membantu kita memahami dunia dan membantu teknologi.

Tidak ada agama yang pernah disebutkan dalam pernyataan ilmiah. Inilah sebabnya mengapa para ilmuwan mampu mengolok-olok klaim agama, tapi tidak pernah bisa menghadapi pukulan ‘knock-out’. Dan berakhir pada iman seseorang yang percaya akan Tuhan tidak bergantung pada sebuah verifikasi.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

levidio,youtuber,youtube,powerpoint

Comments

comments

1 KOMENTAR

Comments are closed.