Bunga Ini Akan Membantu Manusia Memahami Perubahan Iklim Ekstrim

0
45
Bunga Matahari
Bunga Matahari dinilai mampu dijadikan indikator adanya perubahan iklim ekstrim (Foto: Bibit Bunga)

Kabarnesia.com – Suhu global telah meningkat selama 25 tahun terakhir sekitar 0,2 ° C per dekade dan ini dikaitkan dengan peningkatan emisi gas rumah kaca.

Sumber utama yang lain adalah gas dan aerosol yang membakar bahan bakar fosil untuk pasokan energi, transportasi dan industri, dengan jumlah yang meningkat berasal dari perumahan dan komersial, kehutanan dan pertanian.

Perubahan iklim ditandai oleh suhu yang lebih tinggi, peningkatan konsentrasi CO2 di atmosfer, bahaya iklim yang ekstrem, dan sedikit air yang tersedia untuk pertanian.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Contohnya seperti, suhu udara di Inggris Tengah telah mengalami kenaikan 1ºC selama abad ke-20. Sementara terjadinya hari-hari musim panas (> 25ºC) hampir dua kali lipat selama paruh pertama abad ke-20.

Perubahan iklim muncul dari variasi keseimbangan energi bumi. Bumi menerima energi dari matahari berupa radiasi gelombang pendek. Energi ini lewat dengan mudah
melalui atmosfer dan diserap oleh bumi dan dipancarkan kembali sebagai energi gelombang yang panjang.

Beberapa energi gelombang panjang ini keluar ke luar angkasa, sementara beberapa terjebak oleh rumah kaca gas. Dan akhirnya, suhu bumi kita 30º C lebih panas dari yang seharusnya.

Keduanya mengubah jumlah radiasi matahari yang masuk ke sistem atmosfer dan jumlahnya. Gas rumah kaca di atmosfer bisa menyebabkan perubahan iklim seperti yang kita rasakan seperti saat ini.

BACA JUGA:

Bunga Matahari

Bunga matahari umumnya dipandang sebagai tanaman toleran kekeringan dan akibatnya dapat menghilangkan peluang tanam bagi daerah yang kaya akan sumber air (digunakan untuk irigasi) dan mengalami penurunan dalam situasi di mana defisit air tanah diperkirakan akan meningkat secara dramatis.

Aspek lain dari daya tarik bunga matahari adalah disebut “penerimaan budaya yang luas”. Karena bunga matahari dikenal tidak hanya untuk kecantikannya, tapi juga sebagai makanan.

Bunga tersebut adalah salah satu dari lima tanaman biji minyak terbesar di dunia, dan juga digunakan dalam pembuatan kue, makanan ringan, dan serbuk sari.

Oleh karena itu, tanaman bunga matahari yang dikenal sebagai tanaman musim semi dan musim panas akan terkena perubahan iklim besar dan berpotensi terkena dampak kekurangan air dan suhu tinggi.

Tanaman musim semi yang sering ditanam di daerah selatan dan timur Eropa ini, juga dapat lebih rentan terhadap efek langsung dari tekanan panas pada antipesis dan kekeringan selama siklus pertumbuhannya, kedua faktor tersebut mengakibatkan hilangnya hasil panen yang parah, penurunan kadar minyak, dan perubahan asam lemak.

Adaptasi melalui pembibitan (kedekatan, toleransi stres), pengelolaan tanaman (tanggal tanam), dan peralihan areal untuk menumbuhkan bunga ini dapat dikembangkan, dinilai dan dikombinasikan untuk sebagian menghadapi dampak negatif ini.

Seiring perubahan iklim yang memburuk, tanaman dan manusia dipaksa untuk beradaptasi lebih cepat lagi untuk berdiri di lahan yang sama.

Kecepatan pemikiran manusia dan segala persiapannya  harus dipercepat untuk mempertahankan segala sesuatunya di tempat yang sama, karena iklim bahkan tidak akan mempertimbangkan peningkatan populasi.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Unik atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

Comments

comments