Alasan SM Entertaiment Membeli Perusahaan Bae Yong-Joon

0
425
SM Entertainment
SM Entertainment beli perusahaan Bae Yong-Joo (Foto: TNT Korea)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com – Badan Manajemen Talent SM Entertainment telah mengakuisisi Key East, perusahaan saingan yang didirikan oleh superstar Bae Yong-Joon, untuk menjadi perusahaan hiburan yang lebih besar lagi.

SM Entertainment, salah satu agensi hiburan utama Korea Selatan bersama dengan JYP Entertainment dan YG Entertainment, memiliki berbagai penyanyi dan aktor yang populer di seluruh Asia di bawah sayapnya.

Kelompok idol KPOP adalah kunci dari agensi termasuk Super Junior, Girls ‘Generation, SHINee, EXO dan Red Velvet.

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Kapitalisasi pasar total SM mencapai 905 miliar won, sementara Key East berada di 300 miliar won, menghasilkan total gabungan 1.205 triliun Won (US $ 1 = 1,065 won).

Pada 2016, SM Entertainment Japan menjadi pemangku kepentingan terbesar kedua di DA setelah membeli saham di perusahaan tersebut.

Key East yang terdaftar di KOSDAQ (Korean Securities Dealers Automated Quotations) mengatakan dalam konferensi persnya pada hari Rabu (14/03) bahwa Bae, pemegang saham terbesarnya, menjual seluruh sahamnya 21 persen dari 19,46 juta saham ke SM untuk 2,570 won per saham atau 50 miliar won.

Bae mendapat 35 miliar won dari uang itu di saham SM dan sisanya secara tunai. Mengingat bahwa pada awalnya dia menginvestasikan 9 miliar Won di Key East, dia memperoleh keuntungan lebih dari 40 miliar won.

Dia akan menjadi salah satu pemegang saham utama SM dengan nilai 4,05 persen. Bahkan sebelum akuisisi, SM memiliki ketertarikan pada KeyEast.

Berdasarkan data per kuartal yang dipublikasikan November lalu, pemegang saham utama SM adalah pendiri Lee Soo-Man dengan 20,19 persen, disusul oleh Dinas Pensiun Nasional 5,04 persen.

SM berkata, “Kami memutuskan untuk mengakuisisi perusahaan tersebut sebagai bagian dari tujuan kami untuk mengejar bisnis hiburan dan platform digital.”

Pada tahun 2006, Bae dan pelopor Dotcom Maverick Masayoshi Son of Softbank membuat investasi bersama sebesar 13 miliar won untuk mengambil alih perusahaan Kosowq yang terdaftar di Ottowin Tech, dan Bae kemudian mengubah namanya menjadi Key East dan memusatkannya pada manajemen bakat.

BACA JUGA:

14 Tahun di tangan Bae Yong-Joon

Beberapa merumorkan bahwa alasan SM Entertainment mengambil alih KeyEast adalah karena keuangan KeyEast telah memburuk.

Namun, perwakilan dari KeyEast menjelaskan, “Kami tidak memiliki hutang dan memiliki jumlah kas yang cukup. Bukan dalam masalah keuangan, Bae Yong-Joon hanya mencari beberapa perubahan sebagai pengusaha. Kami melihatnya sebagai keputusan yang dipengaruhi oleh perubahan pasar. ”

Dengan menjual perusahaannya ke SM Entertainment, Bae Yong-Joon mendapat keuntungan pasar sebesar 35 miliar won setelah 12 tahun menjalankan bisnisnya. Industri hiburan menyebutnya, “Bae Yong-Joon membuat langkah kunci sebagai pengusaha.”

Ketika Bae Yong-Joon menyerahkan saham KeyEast-nya ke SM Entertainment, dia juga mendapatkan beberapa saham SM. Akibatnya, Bae Yong-Joon menjadi pemegang saham terbesar ketiga SM Entertainment.

Bae Yong-Joon harus turun dari aspek bisnis sekarang karena dia hanya pemegang saham, tapi dia akan terus memiliki pengaruh terhadap perusahaan sebagai salah satu pemegang saham terbesar.

Sementara itu, SM Entertainment saat ini sedang mengalami perubahan dalam struktur bisnis perusahaan. Topik diskusi saat ini mencakup pencampuran manajemen dan posisi baru KeyEast dan manajemen dan posisi SM yang asli.

Rumah bagi aktor populer seperti Kim Soo-hyun dan Joo Ji-hoon, bintang dari KeyEast diharapkan memiliki peluang karir yang lebih baik di luar negeri berkat akuisisi terbaru.

Bae mendapatkan popularitas besar di seluruh Asia karena perannya dalam serial drama hit 2002 dan telah terlibat dalam bisnis manajemen.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Ekonomi atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

levidio,youtuber,youtube,powerpoint

Comments

comments