Siapkah Australia Menjadi Bagian Dari Asia Tenggara ?

0
480
Australia
Australia dikabarkan ingin bergabung dengan ASEAN (Foto: The Merkle)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com –¬†Presiden Joko Widodo telah memberikan dukungannya pada Australia untuk bergabung dengan Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN), sebuah langkah yang dapat mengubah posisi strategis Australia di Asia-Pasifik.

ASEAN berkantor pusat di Indonesia, anggota terbesarnya. Sembilan anggota ASEAN lainnya adalah Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, Kamboja, Brunei, Vietnam, Laos dan Myanmar.

Pada tahun 2002, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad menggagalkan upaya John Howard untuk terlibat lebih dalam dengan ASEAN, sementara Presiden Indonesia Megawati Soekarnoputri juga menyatakan keberatannya.

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Awal pekan ini, Mantan Menteri Luar Negeri Indonesia Marty Natalegawa mengatakan bahwa pertanyaan keanggotaan adalah sebuah “gangguan,” sementara Mantan Sekretaris Jenderal ASEAN Rodolfo Severino mengatakan pada tahun 2017 bahwa Australia tidak dapat bergabung karena bukan Asia Tenggara.

Seorang pakar dari Australian National University (ANU) Dr.Greg Fealy mengatakan, “Pertanyaannya adalah apakah negara-negara ASEAN lainnya akan setuju. ASEAN bekerja berdasarkan konsensus, sehingga jika Anda tidak mendapatkan kesepakatan universal, hal itu tidak akan terjadi.”

Beberapa Perdana Menteri Australia sebelumnya memang telah ‘menggoda’ dengan gagasan untuk bergabung, namun tidak pernah mengusulkannya saat bertugas. Bergabung dengan asosiasi utama negara-negara Asia Tenggara akan menggarisbawahi kepentingan Australia di wilayah yang saat ini sedang berkembang pesat.

Ini adalah pertama kalinya seorang Presiden Indonesia menyetujui konsep ini. “Saya pikir ini merupakan sebuah ide bagus,” kata Presiden Jokowi saat ia bersiap untuk melakukan perjalanan ke Sydney untuk pertemuan puncak akhir pekan dari 10 pemimpin ASEAN dengan mitra Australia mereka.

Ditanya tentang Austalia yang bergabung dengan ASEAN, Jokowi juga mengatakan bahwa dia mendukungnya, “Karena wilayah kami akan lebih baik dari segi ekonomi, politik. Tentu, itu akan lebih baik.”

Setelah mendengar pernyataan Jokowi, Perdana Menteri Australia Malcolm Turbull mengatakan akan berdiskusi dengan Jokowi mengenai hal tersebut.

Siapkah Australia?

Mungkin tidak.

Australia benar-benar ingin mendekati ke negara-negara ASEAN, dan terutama bagi negara yang sedang berkembang. Dalam beberapa hari terakhir, Australia telah menandatangani kemitraan strategis baru dengan Vietnam. Pemerintah juga menandatangani kesepakatan maritim baru dengan Indonesia.

Dan Australia terus mendekat ke Singapura. Beberapa waktu lalu, Mr. Turnbull mengadakan konferensi pers dengan rekannya dari Singapura Lee Hsien Loong.

Tapi ada banyak alasan mengapa para Diplomat Australia mungkin lebih memilih untuk menghindari ASEAN.

BACA JUGA:

Pertama, mereka akan merasa tidak nyaman dengan negara ketua ASEAN yang mewakili mereka dalam pembicaraan dengan ‘pemain’ besar seperti China dan AS.

Kedua, jika mereka bergabung dengan KTT maka kita pasti akan mendapat tekanan untuk mengurangi kecaman terhadap pelanggaran hak asasi manusia di negara mereka sendiri.

Akhirnya, mereka sudah menjadi Mitra Dialog dengan ASEAN dan bagian dari KTT Asia Timur, yang mencakup ‘pemain kunci’ seperti AS dan India.

Jadi Australia sebenarnya sudah memiliki banyak ruang untuk meningkatkan keterlibatan mereka dengan ASEAN dan anggotanya tanpa harus bergabung dengan organisasi tersebut.

Jadi, tidak mengherankan jika pemerintah Australia dengan cepat mengurangi prospek Australia yang pernah bergabung dengan KTT, bahkan ketika mereka bergegas untuk mengatakan, mereka senang dengan perlakuan hangat seorang Jokowi.

Konsekuensi jika benar terjadi

Ada banyak. ASEAN bekerja berdasarkan konsensus, jadi jika ada 10 anggotanya yang tetap bersikap bermusuhan dengan Australia, maka tidak akan mungkin bagi mereka untuk bergabung.

Dan, setidaknya untuk saat ini, beberapa negara ASEAN lainnya tidak yakin mereka mempunyai satu golongan yang sama.

Mengapa? Negara ASEAN mengatakan Australia suka menceramahi bangsa lain. Dan mereka juga terlalu dekat dengan Amerika. Mereka terlalu konfrontatif. Dan sebenarnya juga bukan bagian dari Asia.

Dan menambahkan satu lagi anggota ASEAN berarti menemukan bahwa konsensus yang sulit dipahami akan menjadi lebih runyam.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

zeepro,propolis

Comments

comments