PSI, Partai Baru yang Mendobrak Kebiasaan Lama Politik Indonesia

1
105
Partai Solidaritas Indonesia
Partai Solidaritas Indonesia berkancah di Pemilu 2019 (Foto: Kompas)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com –¬†Partai Solidaritas Indonesia, kependekan dari PSI, adalah partai politik baru yang membawa identitas DNA: kebajikan dan keragaman.

PSI didasarkan pada kesadaran bahwa politik yang tepat adalah hal yang baik. Namun, harus diperhatikan bahwa kata-kata “baik” dan “politik” lebih sering berbenturan. PSI mengklaim, ada di sini untuk membawa kembali politik dengan belas kasih.

PSI adalah partai pemula di panggung politik negara Asia Tenggara ini yang berharap dapat memanfaatkan penghinaan pemilih muda terhadap korupsi yang mengakar dan politik identitas yang memecah belah dari elit yang berkuasa.

levidio,youtuber,youtube,powerpoint

Kejatuhan autokrat Suharto yang berkuasa sejak tahun 1998 dan di tengah krisis yang secara luas disalahkan pada budaya nepotisme dan korupsi akhirnya mengakhiri rezim tersebut.

Tapi dua dekade kemudian, 190 juta pemilih demokrasi terbesar ketiga di dunia masih diminta untuk memilih dari kerumunan kandidat yang memulai karir politik mereka selama periode itu.

Pemilihan presiden 2019 tampaknya akan mengulang 2014, ketika pemimpin saat ini Joko Widodo secara tipis mengalahkan Prabowo Subianto, mantan jenderal angkatan bersenjata yang sebelumnya menikah dengan seorang putri Suharto.

PSI adalah salah satu dari empat partai baru Komisi Pemilihan Umum yang memungkinkan untuk mengikuti pemilihan legislatif dan pemilihan presiden tahun depan.

Dua partai baru tersebut digawangi oleh tokoh pembangunan. Partai Indonesia Bersatu (Perindo) dikepalai oleh mitra bisnis Presiden AS Donald Trump di Indonesia, Hary Tanoeseodibjo, sementara Partai Berkaya dipimpin oleh putra bungsu Suharto, Tommy, yang menganjurkan kembalinya nilai “Orde Baru” dari almarhum ayahnya.

Pemimpin PSI, Grace Natalie, mantan jurnalis televisi, yakin waktunya telah tiba bagi para politisi generasi baru yang akan benar-benar bertanggung jawab kepada rakyat.

Partainya mewawancarai anggota yang mencari nominasi untuk kursi di parlemen, dan melakukan streaming langsung diskusi tentang platform media sosial. Para guru, pengacara perusahaan, dokter, dan bankir termasuk di antara mereka yang wawancara telah ditayangkan di Facebook dan YouTube.

BACA JUGA:

Seluk Beluk PSI

Natalie, 35, dan ibu dari dua balita, mendirikan PSI pada tahun 2014, bertekad untuk menawarkan alternatif bagi pemilih muda.

Ini adalah demografi kritis dengan orang-orang antara usia 17 dan 25 yang terhitung sekitar 30 persen dari pemilih. Dua pertiga dari sekitar 400.000 anggota partai berada di bawah 35.

Selama bertahun-tahun partisipasi pemilih muda telah berkurang, dan PSI juga berjuang untuk mendapatkan daya tarik dengan pemuda yang ditargetnya.

Data dari komisi pemilihan menunjukkan bahwa kurang dari setengah pemilih antara 17 dan 29 tahun memberikan suara dalam pemilihan legislatif 2014 dibandingkan dengan sekitar 90 persen di antara mereka yang berusia 30 tahun.

PSI bergantung pada crowdfunding dan donasi untuk menjalankan operasi di seluruh kepulauan Indonesia yang luas, dan untuk menekan biaya, mereka bekerja dari rumah anggota dan menggunakan kendaraan yang disumbangkan.

Tidak hanya itu, mendapatkan dukungan dari berbagai pihak, juga akan sangat menantang bagi Natalie, etnis Tionghoa-Indonesia, dan seperti kita ketahui, negeri ini dalam iklim ketegangan ideologis dan etnis.

Ke-14 partai yang bersaing dalam pemilihan tahun depan termasuk Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), yang memimpin koalisi yang berkuasa, beberapa partai sekuler lainnya serta partai-partai yang berorientasi pada Islam.

Natalie, yang berencana mencalonkan diri untuk parlemen tahun depan, mengakui dia dan PSI memerlukan anggaran yang jauh lebih besar untuk memenangkan dukungan di daerah pedesaan, tempat tinggal hampir separuh penduduk Indonesia.

Partainya akan mendukung Jokowi yang menurut mereka seorang reformis populer, untuk dipilih kembali sebagai presiden, daripada mencoba untuk mengajukan kandidatnya sendiri.

Sejauh ini, PSI telah mengumpulkan 2,6 miliar rupiah, jumlah yang sangat kecil dibandingkan dengan pundi-pundi partai-partai arus utama yang mendapat manfaat dari penegakan hukum yang buruk yang membatasi sumbangan politik.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Politik atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Comments

comments

1 KOMENTAR

Comments are closed.