Alasan Uber Menjual Bisnis Kepada Grab

1
296
uber
Uber jual saham ke Grab (Ilustrasi: Grid ID)
obat kuat,libion,libiceng,phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com – Perusahaan jasa berbasis layanan online Uber Technologies Inc [UBER.UL] telah setuju untuk menjual bisnisnya di Asia Tenggara ke Grab, yaitu pesaing dengan regionalnya yang lebih besar.

Kesepakatan itu, yang diumumkan Senin (26/3), menandai konsolidasi besar pertama industri di Asia Tenggara, tempat tinggal sekitar 640 juta orang, dan memberi tekanan pada saingan seperti Go-Jek di Indonesia, yang saat ini didukung oleh Google Alphabet Inc dan Tencent Holdings China Ltd.

Sebagai bagian dari transaksi, Uber akan mendapatkan saham sebanyak 30 persen dalam bisnis gabungan, kata seorang sumber tentang masalah yang tidak ingin diidentifikasi sebagai kesepakatan belum dipublikasikan.

Sumber lain yang mengetahui jelas mengenai kesepakatan itu mengatakan bahwa Uber akan memperoleh 25 persen hingga 30 persen saham di Grab, menilai keseluruhan bisnisnya sebesar 6 miliar, dan merupakan penilaian yang sama seperti yang ada dalam peningkatan modal terakhirnya.

Untuk Grab, kesepakatan itu adalah anugerah untuk layanan pengiriman makanan, yang sekarang akan bergabung dengan Uber Eats. Layanan makanan yang lebih kuat akan memberikan Grab keuntungan lebih dari Go-Jek, menurut seseorang yang tahu jelas keadaan Grab.

Go-Jek adalah pemain dominan di Indonesia saat ini, ekonomi terbesar, dan telah berkembang pesat melampaui layanan yang menggunakan layanan digital lebih bervariasi ketimbang pesaingnnya yaitu, memiliki layanan pengiriman makanan, pembersihan yang bisa disesuaikan dengan permintaan, dan pijat tubuh.

Ekspektasi konsolidasi di industri transportasi online yang sangat kompetitif di Asia dipicu awal tahun ini ketika SoftBank Group Corp Jepang membuat investasi multi-miliar dolar di Uber.

SoftBank juga merupakan salah satu investor utama di beberapa saingan Uber, termasuk Grab, Didi Chuxing China, dan Ola India.

Kesepakatan Uber dengan Grab akan serupa dengan yang terjadi di China pada tahun 2016, ketika perang harga yang berakhir di Didi Chuxing membeli bisnis Uber di China sebagai imbalan untuk saham di perusahaan.

Grab mengumpulkan sekitar 2,5 miliar pada Juli lalu dari Didi, SoftBank, dan lainnya dalam transaksi yang menilai perusahaan sekitar 6 miliar.

Perusahaan-perusahaan yang naik daun di seluruh Asia mengandalkan pada diskon dan promosi untuk menarik, baik pengendara maupun pengemudi, di pasar yang tumbuh dengan cepat, sehingga mengurangi margin keuntungan.

BACA JUGA:

Mengubah rencana pemasaran

Seorang sumber yang mengetahui dengan jelas strategi bisnis Uber mengatakan bahwa perusahaan akan meningkatkan pertempurannya dengan Ola di India.

Karena dinilai masuk pasar yang terbilang kompetitif dan mahal, di mana saingannya juga telah memberi subsidi besar-besaran dalam upaya untuk mendapatkan pangsa pasar.

Tidak hanya itu, Uber memiliki hampir 60 persen pasar di sana, berdasarkan beberapa perkiraan. India juga telah menyumbang lebih dari 10 persen perjalanan Uber secara global, tetapi perusahaan itu belum menghasilkan uang di sana.

Uber, yang sedang mempersiapkan potensi penawaran umum perdana pada tahun 2019, kehilangan 4,5 miliar tahun lalu dan menghadapi persaingan sengit di rumahnya sendiri dan di Asia, serta larangan keras layanan jasa online di Eropa.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Ekonomi atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

Comments

comments

1 KOMENTAR

Comments are closed.