Winnie Mandela, Pejuang Wanita Jutaan Orang Kulit Hitam

0
118
winnie mandela
Winnie Mandela meninggal dunia pada Senin (2/4) lalu (Foto: Sky News)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com РDari namanya saja kita pasti sudah mengetahui siapakah Winnie Mandela. Ya, ia adalah mantan istri dari pejuang anti-apartheid Nelson Mandela dan Mother Of Nation bagi masyarakat Afrika.

Kesedihan menyelimuti orang-orang yang mempunyai ras Afrika pada hari Senin (03/04) karena meninggalnya Winnie Mandela pada umur 81 tahun.

Tapi, pada yang saat bersamaan banyak yang orang yang mengungkapkan rasa ‘syukur’nya atas kematian wanita tersebut. Beberapa pengguna Twitter bahkan menamainya dengan teroris dibalik nama kepahlawanan mantan suaminya, Mandela.

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Kisah hidup seorang Winnie

Winnie lahir Nomzamo Winifred Zanyiwe Madikizela pada 26 September 1936. Dia merupakan anak perempuan seorang guru dan pejabat senior, dan tumbuh besar di propinsi Eastern Cape di Afrika Selatan, merawat sapi dan bersekolah di Methodist.

Dia adalah pekerja sosial yang terlatih ketika dia bertemu calon suaminya di tahun 1950-an. Mereka melanjutkan hubungannya dan akhirnya memiliki dua putri.

Mereka menikah selama total 38 tahun, meskipun selama hampir tiga dekade saat itu mereka terpisah karena Mandela yang harus mendekam sangat lama di penjara.

Winnie lalu mengambil tongkat kepemimpinan Nelson Mandela selama dipenjara, menjadi simbol perlawanan internasional terhadap apartheid. Karena itulah para pendukungnya menamakannya sebagai “Mother of the Nation”.

Dia adalah kebanggaan dan kegembiraan bangsa, sebuah ikon dalam dirinya sendiri bahkan tidak pernah menghiraukan fakta bahwa dia adalah istri Nelson Mandela.

Nyonya Madikizela-Mandela juga pekerja sosial kulit hitam pertama di negara tersebut. Cinta dan keinginannya untuk membantu mereka yang membutuhkan selalu berkobar dari dalam hatinya.

Tapi, dia bukan apa-apa selain bicara manis. Dia bertemu dengan kebrutalan segregasi rasial dengan api. Setiap kali polisi datang untuk menangkapnya di rumahnya di Orlando West, dia berjuang keras untuk bertahan.

BACA JUGA:

Otoritas Afrika Selatan menangkapnya pada tahun 1969 di bawah Suppression of Terrorism Act, dan dia menghabiskan lebih dari satu tahun di sel isolasi, di mana dia disiksa. Setelah dibebaskan, ia dibuang ke Free State, sebuah provinsi di Afrika Selatan.

Dia mengilhami generasi aktivis dan tanpa ragu-ragu dan juga seorang tokoh kunci dalam gerakan yang akhirnya membawa demokrasi ke Afrika Selatan.

Dengan suaminya mendekam di penjara, ia menderita pelecehan, ancaman, dan intimidasi, tetapi ia terus berjuang sebagai Mama Winnie, yang juga pahlawan wanita bagi berjuta-juta orang kulit hitam.

Ketika masalah apartheid berakhir, ia menjadi anggota Parlemen dan menjabat sebagai Wakil Menteri Seni dan Budaya di Afrika Selatan.

Kontroversial Bagi Sebagian Ras Kulit Putih

Pada 1986, retorikanya yang membangkang, menyebabkan kewaspadaan di seluruh dunia saat ia tampaknya mendukung metode kekerasan untuk mencapai kebebasan bagi orang kulit hitam Afrika.

Pada tahun 1997, pengawalnya dari tahun 1980-an, Jerry Richardson, mengatakan kepada Komite Kebenaran dan Rekonsiliasi Afrika Selatan bahwa dia memukul, menyiksa dan membunuh orang setiap kali dia menyuruhnya.

Bosnya kadang-kadang berpartisipasi dalam pemukulan, kata Richardson. Madikizela-Mandela membantah tuduhan pembunuhan itu, tetapi kemudian meminta maaf kepada keluarga dua korban.

Dia dihukum dan dijatuhi hukuman enam tahun penjara karena dua kematian, tetapi hukuman itu dikurangi menjadi denda banding.

Pada tahun 2003, dia dijatuhi hukuman empat tahun penjara atas puluhan tuduhan pencurian dan penipuan bank. Seorang hakim memutuskan bahwa dia mendapatkan keuntungan dari pinjaman orang miskin yang tidak bisa mendapatkannya tanpa izin darinya.

Tidak hanya itu, dia juga pernah dinyatakan bersalah karena penculikan dan dijatuhi hukuman enam tahun penjara karena keterlibatannya dalam kematian seorang militan kota Stompie Seipei yang berusia 14 tahun. Dia selalu menolak tuduhan itu, dan hukumannya dikurangi menjadi denda.

Dalam sebuah wawancara 2010 dengan surat kabar Evening Inggris Standar, dia mengkritik mantan uskup agung Desmond Tutu dan mantan suaminya sendiri.

Dia mencerca Nelson Mandela karena menerima Hadiah Nobel Perdamaian dengan mantan presiden Afrika Selatan F.W. de Klerk, pemimpin kulit putih yang bernegosiasi dengan Mandela untuk mengakhiri apartheid.

Dia seorang yang radikal, tidak sabar untuk perubahan yang nyata. Dia percaya pada revolusi, sementara suaminya menyukai rekonsiliasi.

Namun kenyataannya sebagian besar orang dari Afrika Selatan juga tidak pernah berdamai dengannya.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

levidio,youtuber,youtube,powerpoint

Comments

comments