Alasan Indonesia Impor Garam yang Buat Petani Garam Geram

1
216
impor garam
Petani garam geram atas kebijakan impor garam pemerintah Indonesia (Foto: Bisnis Indonesia)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com – Upaya Indonesia untuk melindungi petani dari impor, kadang-kadang salah dan kesalahan tersebut bukan hanya sebagian kecil tapi secara spektakuler seolah kekurangan bahan pokok beras dan daging sapi, dan bermain-main dengan industri pasar.

Atas ‘permainan’ itu, akhirnya Indonesia mulai ‘kebakaran jenggot’. Hal yang membuat Indonesia ‘kebakaran jenggot’ terakhir datang dari garam, dengan persediaan yang sangat rendah, sehingga salah satu produsen mie instan terbesar di dunia memperingatkan baru-baru ini bahwa mereka bisa kehabisan bahan penting untuk industri mereka dalam hitungan minggu.

Meskipun mempunyai lebih dari 50.000 km (31.000 mil) garis pantai Indonesia dikelilingi oleh air asin, tetap saja pemerintah menghabiskan puluhan juta setiap tahun untuk mengimpor garam.

levidio,youtuber,youtube,powerpoint

Presiden Jokowi telah melangkah untuk mengakhiri pertengkaran antara dua kementerian atas kuota impor garam.

“Saya pikir tidak ada yang harus berhenti beroperasi karena pemerintah sedang mencoba untuk memecahkan masalah,” kata Fransiscus Welirang, Direktur PT Indofood Sukses Makmur (INDF.JK), yang membuat merek mie Indomie yang sangat populer hingga ke mancanegara tersebut.

Namun, Indofood bergegas mencari cara untuk mengurangi penggunaan garamnya dan Asosiasi Makanan & Minuman Indonesia selaku perwakilan yang mewakili beberapa sektor dengan pendapatan miliaran dolar, juga mengatakan pembuat biskuit dan makanan ringan menghadapi kekurangan bahan.

Masalahnya adalah bahwa Indonesia tidak menghasilkan garam bermutu tinggi. Industri garam lokal bisa memakan waktu bertahun-tahun untuk meningkatkan output dan kualitas ke tingkat yang dibutuhkan, dan saat ini tidak ada rencana komprehensif untuk efek itu.

Krisis garam mulai serius

Sebagian besar produksi garam di Indonesia berteknologi rendah, melibatkan penguapan air laut di kolam-kolam pantai selama musim kemarau. Kekurangan saat ini, sebagian karena hujan deras yang luar biasa tahun lalu terkait dengan pola cuaca La Nina.

Indonesia dipaksa mengimpor 75.000 ton garam untuk bahan masak rumah dari Australia tahun lalu, dan ada laporan media bahwa sebuah kapal yang berusaha menyelundupkan 15 ton garam dari Malaysia dicegat oleh pihak berwenang.

Kekurangan itu menjadi krisis tahun ini, karena pertengkaran di dalam pemerintah tentang berapa banyak garam yang bisa diimpor tanpa melanggar persyaratan hukum untuk memberi prioritas kepada produsen lokal.

Kementerian Perikanan merekomendasikan impor sekitar 2,2 juta ton, sementara Kementerian Koordinator Ekonomi menyerukan 3,7 juta ton.

Presiden Jokowi akhirnya campur tangan untuk menyelesaikan kebuntuan dengan mengambil otoritas Kementerian Perikanan atas impor garam industri dan menyerahkannya kepada Kementerian Perindustrian.

Langkah itu membuat marah petani garam setempat yang mengatakan, pemerintah gagal mengembangkan kapasitas pengilangan garam domestik.

“Kita harus realistis. Industri tentu membutuhkan garam dengan kualitas yang berbeda dengan yang dihasilkan oleh petani garam,” kata Jokowi, Rabu (4/3). “Jika kita tidak mengimpor garam industri, industri bisa berhenti.”

Kementerian Perindustrian segera merekomendasikan sebanyak 676.000 ton untuk impor garam industri ditujukan kepada 27 perusahaan yang dalam kondisi ‘kritis’.

BACA JUGA:

Kebijakan negara dan rakyat yang kesulitan

Ambisi Indonesia untuk swasembada pangan sebagian didorong oleh kekhawatiran tentang tagihan impor pangan yang terus meningkat. Menurut Departemen Pertanian AS, Indonesia berada di jalur untuk menjadi pengimpor gandum terbesar dunia tahun ini, dan merupakan pembeli utama jagung dan daging sapi.

Para pakar ekonom mengatakan, kebijakan seperti subsidi dan penimbunan yang ditujukan untuk mengendalikan pasar menelan biaya miliaran dan sering menjaga harga bahan-bahan pokok tetap tinggi.

Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan mengatakan, dalam laporan 2015, harga beras domestik Indonesia adalah 60 persen lebih tinggi dari harga internasional karena intervensi kebijakan.

Memang, setelah Jokowi memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2014, ia mengekang atau menunda impor daging sapi dan sapi, terutama dari Australia, serta makanan lain untuk merangsang kenaikan produksi dalam negeri.

Tapi ketika harga melonjak pada 2016, pemerintahnya bergegas mencari daging sapi dari berbagai sumber, termasuk daging kerbau dari India.

OECD telah mendesak Indonesia untuk mengembangkan portofolio kebijakan yang dapat menanggapi berbagai skenario kerawanan pangan, daripada berfokus pada perhatian kebijakan pada produksi makanan pokok domestik.

Industri garam domestik terkena imbas

Asosiasi pengguna industri garam di Indonesia mengatakan, pemasok lokal telah berjuang untuk memperluas produksi karena keterbatasan lahan di pulau Jawa yang padat penduduk dan kini hanya menyumbang sekitar setengah dari total konsumsi tahunan sebanyak 3,9 juta ton.

Ada juga tantangan kualitas. Perusahaan makanan membutuhkan garam dengan kandungan air maksimum 0,5 persen dan natrium klorida di atas 97 persen, tingkat pemasok domestik tidak dapat dipenuhi.

Pemerintah memiliki rencana untuk 40.000 hektar ladang garam baru di Indonesia bagian timur dan lebih banyak investasi dalam pengolahan garam untuk mencapai swasembada dalam beberapa tahun ke depan.

Tetapi biaya pengembangan dan pengiriman garam dari Nusa Tenggara Timur ke Jawa, tempat sebagian besar industri beroperasi, dapat menghambat rencana ini.

Tony Tanduk, Ketua Asosiasi Industri Garam Indonesia mengatakan, garam produksi lokal sudah berharga 2.000-3.000 rupiah (15-22 sen AS) per kg, lebih dari tiga kali lipat biaya impor garam.

“Industri garam Indonesia sebagian besar terdiri dari puluhan ribu produsen skala kecil di petak satu atau dua hektar,” kata David McNeil, spesialis garam yang berbasis di London pada kelompok riset komoditas Roskill.

“Hal ini sangat sulit untuk meningkatkan produktivitas ke tingkat yang terlihat di negara-negara seperti Australia di mana produsen bermesin tinggi memiliki operasi yang mencakup ribuan hektar,” tambahnya.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Nasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Comments

comments

1 KOMENTAR

Comments are closed.