Sumpah Trump Untuk Bashar Al Assad

2
313
Donald Trump mulai murka terhadap penggunaan senjata kimia Bashar Al Assad dalam Perang Suriah (Foto: Walid Shoebat)
phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Kabarnesia.com – Suriah menggunakan senjata kimia terhadap warganya sendiri, menewaskan sedikitnya 42 orang dewasa dan anak-anak. Presiden Donald Trump mengancam tanggapan militer dalam sebuah tweet, bersumpah bahwa diktator Suriah Bashar al-Assad akan membayar ‘harga besar’.

Jet-jet Israel membom pangkalan pemerintah Suriah di Provinsi Homs Utara karena alasan yang masih belum sepenuhnya jelas. Dan semua itu terjadi hanya dalam waktu 48 jam. Bersamaan dengan ini, kemarahan Amerika dengan kalimat ‘harga besar’ milik Trump masih bisa datang bertubi-tubi.

Penasihat Keamanan Nasional Baru John Bolton, yang memulai pekerjaannya pada Senin pagi sesaat sebelum 11:30 pertemuan Kabinet, bisa menjadi salah satu tumpuan Trump menjalankan misinya. Presiden Trump telah bersumpah untuk membuat keputusan yang akan menggunakan kekuatan militernya dalam 24 hingga 48 jam ke depan, bahkan memanggil Presiden Rusia Vladimir Putin dengan panggilan ‘kasar’ untuk dukungannya terhadap Assad.

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Bolton bisa menjadi salah satu tangan kanan Trump yang memiliki pengaruh dan suara yang kuat untuk mengadvokasi serangan AS. Jadi, ada banyak hal yang terjadi, bahkan oleh standar konflik Suriah yang sangat rumit.

Dengan demikian, kita akan melihat apa yang terjadi akhir pekan ini, mengapa peristiwa sangat penting, dan yang paling penting yang tidak boleh terlewatkan, dan hal-hal menakutkan yang dapat terjadi selanjutnya.

Perang tanpa akhir

Perang sipil Suriah telah berkecamuk sejak 2011, dengan banyaknya jumlah ‘pemain’ lokal dan internasional yang terlibat dalam pertempuran. Tetapi konflik utamanya selalu terjadi antara pemerintah Bashar al-Assad dan koalisi gerilyawan anti-Assad dan selama dua setengah tahun terakhir, jelas bahwa Assad telah menang.

Sejak awal intervensi Rusia pada September 2015, Assad telah terus-menerus merebut kembali wilayah kubu pemberontak utama seperti, kota Aleppo, dan akhirnya telah jatuh ke pasukan rezim Assad.

Mara Karlin, seorang sarjana di Brookings Institution, menyimpulkan dalam kesaksian kongres Februari. “Assad memenangkan perangnya untuk tetap berkuasa.”

Bagian sentral dari strategi Assad-Rusia-Iran telah menjadi hukuman yang disengaja terhadap pusat-pusat penduduk sipil untuk menghabisi para pemberontak dan para pendukung sipil mereka atas keinginan mereka untuk berperang.

Assad juga telah menyebarkan senjata kimia, yang merupakan cara yang sangat spektakuler dan kejam untuk membunuh orang, sebagai bagian dari kampanye teror ini.

Apa yang membuat pemogokan akhir pekan ini di Douma, pinggiran ibukota Suriah Damaskus, berbeda dengan skala serangannya. Assad telah menggunakan berbagai jenis senjata kimia puluhan kali, sebagian besar serangan ditanggapi secara aktif oleh komunitas internasional.

Tetapi pengerahan senjata besar-besaran semacam itu terhadap wilayah-wilayah penduduk sipil, telah dua kali memprovokasi ancaman perang dari Amerika Serikat, yaitu sekali pada 2013 dan lagi April lalu.

BACA JUGA:

Intervensi Amerika

Pada 2013, Presiden Barack Obama mengancam akan ikut campur tangan dalam konflik setelah Suriah melintasi “garis merah” dengan penggunaan senjata kimia. Dia mundur dari ancamannya setelah Suriah menyetujui upaya yang diperantarai Rusia untuk menghilangkan persediaan senjata kimianya, melalui sebuah perjanjian yang pelaksanaannya jelas kurang lengkap.

Pada April 2017, Presiden Trump meluncurkan rudal jelajah di pangkalan udara Suriah setelah serangan senjata kimia di kota Khan Sheikhoun yang menewaskan lebih dari 80 orang. Tujuannya adalah untuk menghukum Assad dan mengirim sinyal bahwa setiap serangan kimia di masa depan akan bertemu dengan kekuatan dari AS. Jelas, itu tidak berjalan sesuai rencana.

perang suriah
Warga sipil dan anak-anak menjadi korban penyerangan pemerintah Suriah (Foto: RTE)

Jadi, sekarang kita berada dalam situasi di mana Amerika Serikat meluncurkan serangkaian serangan atau risiko lain yang tampak seperti macan kertas ketika dibandingkan dengan kekuatan senjata kimia milik Assad.

Suatu ironi yang suram adalah bahwa memprovokasi pada krisis perang ini mungkin tidak terlalu cerdas pada bagian Assad. Dia hampir pasti akan merebut kembali Douma tanpa menggunakan senjata kimia, dan mungkin bisa membunuh sejumlah warga sipil yang sama dengan bom standar tanpa adanya kegemparan internasional.

Sekarang, satu dari sedikit hal yang dapat menjadi ancaman serius bagi Assad pada saat ini adalah intervensi Amerika yang akan datang kembali.

“Orang-orang Rusia dan Iran mungkin kesal pada Assad karena menggunakan senjata kimia lagi,” kata Ilan Goldenberg, Direktur Program Keamanan Timur Tengah di Pusat Keamanan Baru Amerika.

BACA JUGA:

Bisakah kita mempercayai Trump untuk selamatkan warga Suriah?

Dalam konferensi pers sekitar tengah hari pada hari Senin (9/3), Trump mengutuk serangan senjata kimia Suriah dan setidaknya mengisyaratkan respon militer kemungkinan dalam dua hari ke depan.

“Itu mengerikan. Itu mengerikan,” katanya tentang serangan itu. “Ini tentang kemanusiaan, dan itu tidak boleh dibiarkan terjadi.”

Pemikiran seperti ini dilaporkan mendorong gencatan senjata di Suriah tahun lalu. Akun-akun dari dalam Gedung Putih menunjukkan bahwa tayangan slide foto yang menunjukkan anak-anak yang diracuni oleh serangan itu, disatukan oleh Ivanka Trump dan juga dibantu oleh tangan kanan Gedung Putih Dina Powell, yang membuat presiden secara emosional murka dalam masalah ini dan mengarahkannya untuk menembakkan serangan terhadap pangkalan udara pemerintah Suriah.

Gambar serupa juga datang dari Douma kali ini. Jadi sangat mungkin dan pastinya tidak dapat dihindari, bahwa akan ada semacam tanggapan militer Amerika dalam beberapa hari mendatang.

Namun, pertanyaannya adalah apakah serangan semacam itu akan dapat membuat perbedaan di Suriah?

Donald Trump telah berulang kali menyatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa ia ingin mengakhiri keterlibatan Amerika dalam perang sipil Suriah. Eskalasi besar beserta kampanye untuk menggulingkan Assad akan memakan waktu dan berisiko.

Karena alasan itu, para ahli merasa skeptis bahwa Trump mengatakan serangan tahun ini akan berbeda dari serangan di lapangan udara Suriah yang ia luncurkan tahun lalu.

“Kami mungkin meluncurkan beberapa pemogokan simbolis untuk mencoba menghalangi penggunaan senjata kimia di masa depan,” kata Goldenberg.

Ada kemungkinan bahwa kali ini, serangan seperti itu dapat menghalangi Assad dari penggunaan senjata kimia skala besar di masa depan. Mungkin Assad tidak ingin mengambil risiko lain dengan adanya intervensi Amerika yang lebih besar.

Tetapi yang jelas, serangan tahun lalu tidak cukup untuk menghalangi Assad. Mungkin saja kemarahan Trump hanya akan mengkonfirmasi bahwa Amerika Serikat tidak akan pernah benar-benar menghukum Assad karena menggunakan senjata kimia.

Apa yang tidak akan dilakukannya, tentu saja, adalah mengubah jalannya perang sipil Suriah. Assad masih akan mempertahankan kekuasaan, bahkan jika perang berlangsung selama bertahun-tahun dan membunuh banyak orang Suriah dalam prosesnya.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

zeepro,propolis

Comments

comments

2 KOMENTAR

Comments are closed.