Kala Negara Barat Targetkan Situs Senjata Kimia Suriah

1
45
Misil Amerika
Misil Amerika Serikat Jatuh di Suriah (Foto: Tribunnews)

“Kami benar-benar mengatakan kepada Assad bahwa tidak apa-apa untuk membunuh orang Suriah dengan cara lain selain melalui senjata kimia.”

Kabarnesia.com –¬†Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris menargetkan situs senjata kimia di Suriah, Sabtu (14/4) pagi. Sejak peluncuran lebih dari 100 rudal, perang kata-kata antar negara pun juga terjadi.

Sekelompok anggota parlemen Rusia yang bertemu dengan Presiden Suriah Bashar Al-Assad mengatakan, dia menganggap serangan udara itu tindakan agresif, tetapi juga bahwa Assad berada dalam “suasana hati yang baik,” lapor Reuters.

phuceng,madu stamina,madu phuceng,sehatshop,stamina pria,madu,jahe merah,purwoceng

Associate Press melaporkan, kantor berita Rusia mengutip seorang anggota parlemen yang mengatakan bahwa serangan udara akan menyatukan negara itu.

Ada juga perdebatan tentang bagaimana nasib misil yang melintasi langit Suriah. Militer Rusia mengklaim bahwa pertahanan udara Suriah (pro-Assad) menembak jatuh beberapa rudal yang diluncurkan oleh pasukan Barat. Namun Departemen Pertahanan AS mengatakan pada hari Sabtu (14/4), bahwa tidak ada rudal yang jatuh.

Pada konferensi pers hari Sabtu (14/4), Jenderal Kenneth F. McKenzie Jr. mengatakan, “Tidak satu pun dari pesawat atau rudal kami yang terlibat dalam operasi ini apalagi berhasil ditembak oleh pertahanan udara Suriah, dan kami tidak memiliki indikasi bahwa sistem pertahanan udara Rusia digunakan.”

“Kami yakin bahwa semua misil kami mencapai target mereka. Pada akhir misi, semua pesawat kami dengan aman kembali ke pangkalan mereka,” lanjut Kenneth.

Dalam sebuah artikel opini Sunday Telegraph, Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson memperkuat pernyataan Perdana Menteri AS Theresa May bahwa serangan itu tidak dimaksudkan untuk mendorong perubahan atau campur tangan rezim dalam perang sipil Suriah.

Johnson mengatakan, rudal itu diluncurkan untuk menurunkan dan menghalangi kemampuan rezim Assad untuk menyebarkan senjata kimia. Dia menulis, “Jika kita tidak melakukan apa-apa, akan ada orang lain dan pemerintah lain di seluruh dunia yang akan melihat kekebalan hukum Assad dan bertanya pada diri sendiri: mereka lolos begitu saja, kenapa bisa?”

Dia juga mengatakan bahwa meskipun komitmen Suriah pada tahun 2013 untuk menghancurkan persenjataan kimia dan juga janji Rusia untuk mengawasinya, tetapi kenyataan Rezim Assad dan Rusia telah menjadikan perjanjian tersebut seperti bahan lelucon.

BACA JUGA:

Saling tuduh-menuduh

Sementara itu, pemimpin partai oposisi Inggris, Jeremy Corbyn, menggambarkan pemogokan pada hari Sabtu sebagai “serangan yang dipertanyakan secara hukum.” Dia mengatakan bahwa parlemen seharusnya dikonsultasikan sebelum serangan terjadi.

Pada hari-hari menjelang serangan udara yang dipimpin AS, baik Suriah dan Rusia mengatakan bahwa laporan tentang serangan kimia itu telah dibuat-buat dan direkayasa. Pemerintah Rusia menuduh bahwa Amerika Serikat yang melakukan serangan, yang menurut pemerintah Inggris ‘menggelikan.’

Menteri Pertahanan Jim Mattis mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa serangan informasi palsu akan datang. “Berdasarkan pengalaman baru-baru ini, kami sepenuhnya mengharapkan kampanye disinformasi yang signifikan selama beberapa hari mendatang oleh mereka yang telah menyelaraskan diri dengan rezim Assad,” kata Mattis.

Jasmine el-Gamal, Direktur Negara Suriah yang menjabat selama pemerintahan Obama, mengatakan, serangan itu berhasil karena mereka menunjukkan bahwa Presiden Trump mengikuti komitmennya.

Dia mengatakan bahwa serangan rudal harus diperluas. “Kami benar-benar mengatakan kepada Assad bahwa tidak apa-apa untuk membunuh orang Suriah dengan cara lain selain melalui senjata kimia,” ujar Jasmine.

Sementara itu pada hari Minggu (15/4) pagi, Presiden Trump berkicau di Twitter, “Serangan Suriah dilakukan dengan sangat baik, dengan presisi seperti itu, bahwa satu-satunya cara memalsukan berita yang dapat merendahkan saya adalah dengan menggunakan istilah ‘Misi Tercapai.’ Saya tahu mereka akan menggunakan ini tetapi saya merasa bahwa itu adalah istilah militer yang hebat. Seharusnya digunakan dari dulu. Sering-seringlah menggunakannya!”

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

phuceng,minyak lintah,minyak lintah CHC,mesra perkasa

Comments

comments

1 KOMENTAR

Comments are closed.