Dampak Tembakan Amerika Terhadap Suriah Dari Segi Ekonomi dan Politik Dunia

1
197
perang suriah
Masyarakat sipil Suriah semakin menderita terkait perang yang tak henti-hentinya (Foto: Surat Kabar ID)

Para dokter dan orang-orang dari organisasi bantuan dunia di lapangan melaporkan bau klorin yang kuat, dan menggambarkan gejala yang konsisten dengan paparan sarin.

Kabarnesia.com –¬†Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris meluncurkan 105 rudal pada Sabtu (14/4), dan bertujuan untuk menghancurkan tiga fasilitas senjata kimia di Suriah, sebagai pembalasan atas dugaan serangan gas beracun di kota Douma, Suriah pada 7 April lalu.

Negara-negara Barat menyalahkan Assad atas serangan Douma yang menewaskan puluhan orang. Pemerintah Suriah dan sekutunya, Rusia, membantah terlibat dalam serangan semacam itu.

Dan setelah itu, Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan pada hari Minggu (15/4) bahwa serangan Barat lebih lanjut terhadap Suriah akan membawa kekacauan pada urusan dunia.

Dalam percakapan telepon dengan mitranya dari Iran, Hassan Rouhani, Putin dan Rouhani setuju bahwa serangan Barat telah merusak peluang untuk mencapai resolusi politik dalam konflik Suriah selama tujuh tahun.

Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley mengatakan, pada program CBS “Face the Nation” bahwa Amerika Serikat akan mengumumkan sanksi ekonomi baru pada hari Senin (16/4) dan akan ditujukan pada perusahaan yang berurusan dengan peralatan terkait dengan dugaan Presiden Suriah Bashar al-Assad dan senjata kimia yang ia gunakan.

Harga minyak yang tinggi

Harga minyak telah meningkat hampir 10 persen menjelang pemogokan, karena investor mengambil kembali aset mereka, seperti emas atau perbendaharaan dolar Amerika, yang dapat terkena dampak terhadap risiko geopolitik.

Meskipun Suriah sendiri bukan produsen minyak yang signifikan, Timur Tengah yang lebih luas adalah eksportir minyak mentah dunia yang paling penting dan ketegangan di kawasan ini cenderung menempatkan pasar minyak di ujung tanduk.

Dan akhirnya, minyak turun hampir 2 persen pada hari Senin (16/4) setelah aktivitas pengeboran AS meningkat dan kekhawatiran berkurang tentang meningkatnya ketegangan di Timur Tengah setelah serangan udara di Suriah selama akhir pekan ini.

BACA JUGA:

Efeknya pada hubungan beberapa negara

Setelah Inggris dan Prancis bergabung dengan Amerika Serikat dalam penembakan misil yang dimaksudkan untuk melumpuhkan fasilitas senjata kimia Suriah dan mencegah penggunaan lebih lanjut, para pemimpin Barat berusaha untuk menekankan diplomasi, dengan pertemuan Menteri Luar Negeri Uni Eropa di Luksemburg.

Menurut Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, Amerika Serikat akan mengumumkan sanksi ekonomi baru terhadap Rusia yang ditujukan untuk perusahaan-perusahaan yang dianggapnya berurusan dengan peralatan yang berkaitan dengan senjata kimia.

Tapi, sepertinya hukum tersebut tidak berlaku bagai negara-negara Eropa. Karena, Rusia adalah pemasok energi terbesar Eropa dan, sementara itu Uni Eropa telah memberlakukan sanksi signifikan terhadap sektor keuangan, energi dan pertahanan Moskow atas krisis di Ukraina, hubungan dekat antara Rusia dan beberapa anggota Uni Eropa mempersulit diskusi tentang langkah-langkah hukuman baru.

Negara-negara Uni Eropa juga telah memberlakukan berbagai sanksi ekonomi terhadap pemerintah Presiden Suriah Bashar Al-Assad, memotong sebagian besar hubungan diplomatik dan ekonomi, tetapi tidak berhasil.

Di dalam Uni Eropa, yang akan mengadakan konferensi donor internasional untuk Suriah minggu depan, sebagian besar pemerintah sekarang setuju bahwa Assad tidak akan mampu lagi untuk berdiskusi tentang perdamaian dan melanjutkan jabatannya sebagai presiden.

BACA JUGA: Konflik Internasional: Potensi Indonesia Dalam Menjembatani Cina Dan Amerika

Bom kimia jadi akar masalah

Seorang pejabat administrasi senior AS mengatakan, mereka memiliki sejumlah informasi besar yang jelas dan menarik, baik penggunaan senjata kimia dan kesalahan Presiden Bashar al-Assad dalam serangan itu. “Informasi yang kami miliki menunjukkan penggunaan klorin dan sarin, yang keduanya adalah senjata kimia,” kata seorang pejabat.

Pejabat tersebut juga mengatakan mereka memiliki video dan foto, yang menunjukkan sisa-sisa setidaknya dua bom kaporit dari serangan dengan fitur yang konsisten dengan bom kaporit dari serangan sebelumnya.

Foto dan video dari Douma mendokumentasikan korban yang menderita gejala yang konsisten dengan paparan bahan kimia beracun, seperti sesak napas dan mengeluarkan busa dari mulut.

Para dokter dan orang-orang dari organisasi bantuan dunia di lapangan melaporkan bau klorin yang kuat, dan menggambarkan gejala yang konsisten dengan paparan sarin. Dan itulah yang membuat negara-negara Barat geram dan akhirnya memutuskan mengirim misilnya ke Suriah.

Baca juga artikel menarik lainnya terkait Kabar Internasional atau informasi terkini lain di Kabarnesia.

 

Comments

comments